Jumaat, 24 Jun 2011

Alhamdulillah...

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani...


Alhamdulillah ana panjatkan kesyukuran ke hadrat Allah krn dgn izin-Nya ana selamat sampai dari Matrk Changlun ke umah dan dimudahkan urusan...


Sedikit perkongsian pengalaman dan ibrah(pengajaran) buat ana sendiri dalam proses nak ke changlun..


Mula2 nak gi Changlun ngan Kak Zafirah ngan keta ayah...Risau jugak sbb boleh dikatakan hujan seharian...
Kemudian, tetiba Kak Zafirah kata dia x dpt keluaq sebab........Ghiso jugak sbb x berani nak drive sorang2 ke Changlun....Tengok jam....Hah, dah 2.30...Dah stat ta'lim untuk adik2 mtrk....Xpa....Yakin pada Allah moga dipermudahkan...last2, ayah dah balik dari solat dlm 2.30 ptg(igt nak gi kul 2.00)...


           Alhamdulillah mak cadangkan gi ngan ayah(cian kat ayah)...Alhamdulillah..ayah ok..tapi tggu ayah makan dulu, cian kat ayah(ana pun makan sekali)(^_^)....Tengok2 2.45 dah....huhu..Cian kat Kak Sya sorang2....Then, ana n ayah bertolak(ana memandu,cian kat ayah dah nak lena)>Mudah2an Allah menilai kebaikan ayah ana..huhu...3.20 sampai....


         Alhamdulillah jgak, adik2  x mai gi...Syukran, sugguh Allah Maha Mempermudahkan.., ramai yg outing, my x-roomate kt integrasi-farah balik umah with nang n zulia....X pa...Allah x menilai berapa ramai, tapi kesungguhan kita untuk berbuat, InsyaAllah..


Kul 3.40, stat ta'lim with Kak Sya ngan adik2....Best dgr pengisian dr Kak sya..Rasa roh iman kembali segar....Harap adik2 tue lagi bersemangat(^_^)..So, for me, gain iman sungguh2 kat umah!!!Jihad!!


"DAN BARANGSIAPA BERJIHAD, MAKA SESUNGGUHNYAJIHADNYA ITU UNTUK DIRINYA SENDIRI. SUNGGUH, ALLAH MAHA KAYA(TIDAK MEMERLUKAN SESUATU)DARI SELURUH ALAM".  (29:6)


alhamdulillah, kul 5 balik(ayah gi umah kwn tadi)...Then, drive balik...HUjan lebat...siap kena pasang lampu kecemasan..Perggghhh...memang pengalaman for da 1st time......Istighfar byk2..Alhamdulillah, kat jitra, dah x ujan....


Dah sampai, n alhamdulillah rezeki dr Allah melalui  Kak Sya-2 biji durian dari MARDi(tmpt practical Kak Sya)......


In conclusion, dpt pengajaran byk buat ana sendiri...Paling penting pergantungan pada Allah 100%, yg melembutkan hati mak ayah ana,  yg Maha Segala2nya...Mudah2an cinta Allah semakin utuh,,,Begitu juga, buat sahabat2ku,,, Ingatlah, FAIZA A'ZAMTA FATAWAKKAL A'LALLAH(apabila telah berazam-membulatkan tekad, bertawakalllah pada Allah.....InsyaAllah...Luv U Allah..


p/s:Jom muhasabah, berapa peratus pergantungan kita pada Allah..dan adakah kita merasa kebersamaan-Nya dengan kita(buat ana juga)......

Rabu, 22 Jun 2011

Sebelum Terlena..

Sebelum Terlena,

Sebelum Terlena............

Bagi peminat Hijjaz, sudah tentu mengetahui lagu nasyid ini(^_^)
Sekadar satu renungan buat kita sebelum tidur,, xkira siang atau malam...

Ini adalah tajuk lagu yang baru ana tukar kat blog ana...Mudah2an sebagai satu muhasabah buat kita semua..

Dengarlah dengan hatimu, bukan sekadar di telinga dan mulut..InsyaAllah(^_^)
Ana sediakan liriknya sekali...JOM HAYATI lagu ini..


                      

Sebelum Terlena


Album : Keizinan Mu
Munsyid : Hijjaz
http://liriknasyid.com


Sebelum mata terlena
Di buaian malam gelita
Tafakurku di pembaringan
Mengenangkan nasib diri

Yang kerdil lemah yang bersalut dosa
Mampukah ku mengharungi titian sirat nanti
Membawa dosa yang menggunung tinggi
Terkapai ku mencari limpahan hidayah Mu

Agar terlerai kesangsian hati ini
Sekadar air mata tak mampu membasuhi dosa ini

Sebelum mata terlena
Dengarlah rintihan hati ini
Tuhan beratnya dosa ku
Tak daya ku pikul sendiri

Hanyalah rahmat dan kasih sayang Mu
Yang dapat meringankan hulurkan maghfirah Mu
Andainya esok bukan milik ku lagi
Dan mata pun ku tak pasti akan terbuka lagi

Sebnelum berangkat ke daerah sana
Lepaskan beban ini
Yang mencengkam jiwa dan raga ku

Selimut diri ku
Dengan sutra kasih sayang Mu
Agar lena nanti ku mimpikan
Syurga yang indah abadi

Pabila ku terjaga
Dapat lagi ku rasai
Betapa harumnya
Wangian syurga firdausi oh Ilahi

Disepertiga malam
Sujud ku menghambakan diri
Akan ku teruskan pengabdian ku pada Mu


-mencari cinta Illahi-

Duhai saudara2ku,,,,,

In the name of Allah.......


Alhamdulillah Allah Maha memberi kelapangan untuk ana terus mencoret sepatah kata dalam blog ini. Ana mengharapkan setiap masa yang kita ada diperuntukkan untuk Allah, terus mengingati-Nya agar diri ini sentiasa sedar bahawa kita yang bernama manusia yakni hamba Allah sentiasa di bawah pemerhatian, jagaan Allah selalu. Ana yakin bahawa Allah itu Maha Penyabar, kerana kita memang x pernah berhenti berbuat maksiat kepada-Nya, dan Maha Suci Allah, Allah masih memberi keampunan dan sanggup menunggu taubat hamba-Nya, jadi, sedarlah kita, betapa Maha Pemurah-Nya Allah...Walau diri ini belum layak dalam berkata-kata, namun bila diri ini mengingatkan orang lain, diri ini cuma mengharapkan diri ini turut sama tidak beringat dan terleka dengan tipu daya dunia..(T_T)


Duhai sahabat, apa reaksimu dan tindakanmu dengan catatan ana dengan tajuk2 ubat hati?Bagaimana juga reaksi dan tindakanmu selepas membaca artikel islamik blog2 lain, pengisian, ceramah dan lain2??


Cukuplah Allah mengetahui tindakan kalian dan usah kabarkan padaku....Sama2lah kita berusaha untuk berbuat dan berubah melakukan kebaikan...Ingatlah, Allah tidak memandang rupa paras kita sebaliknya hati kita...Sama2 kita buktikan cinta kepada Allah...Ucapkanlah Alhamdulillah, sujudlah kepada Allah kerana Dia masih mengetuk hati kita dan masih terpaut untuk melakukan perubahan ke arah kebaikan. Ingatlah redha Allah yang kita cari, bukan redha manusia..


"Allah memberikan dunia pada yang Dia cintai dan yang Dia benci. Tetapi Dia tidak memberikan (kesedaran ber) agama, kecuali kepada yang Dia cintai. Maka barangsiapa diberi(kesedaran ber) agama oleh Allah, bererti dia dicintai oleh-Nya.(HR. Imam Ahmad, Al-HAkim, dan Al-Baihaqi)


Subhanallah...




          


Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud:


" ALLAH TIDAK MEMANDANG PADA RUPA-RUPA DAN HARTA-HARTA KALIAN, TETAPI IA MEMANDANG PADA HATI-HATI DAN AMAL- AMAL KALIAN.
                                                                                                                   (HR. Muslim)



Ayuh sahabat, berbuat kerana Allah..mudah2an ahli keluargaku, sepupu2ku, sahabat2ku di mana jua berada...sama2 kita muhasabah dan berubah...InsyaAllah.
 
                         

-mencari cinta Illahi-

Selasa, 21 Jun 2011

Ubat Hati...

Assalamualaikum sahabat2..moga kita terus teguh berjuang untuk mendapat redha Allah.
Di sini, ana kongsikan sedikit ubat hati yang insyaAllah  sedikit sambungan dari ubat hati-catatan terdahulu..
Sama2 kita amalkan terutama buat sahabat2 perjuangan x kira di mana anda semua berada..moga semakin bertambah cinta kita kepada Allah..Sedikit ilmu ini ana kongsikan..
Cukuplah Allah sebagai tuhanku, dan pelindungku.....

DHUHA


Rasulullah s.a.w bersabda: " Pada setiap tulang sendi dalam tubuh manusia, ada kewajipan bersedekah(yang harus ditunaikannya). Ada pun setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, setiap amar makruf adalah sedekah dan setiap nahi munkar adalah sedekah. Dan cukuplah itu semua, 2rakaat yang dikerjakan pada waktu Dhuha, iaitu di pagi hari semasa matahari naik sepenggalah."    (HR. Al-Bukhari dan Muslim)



“Wahai ALLAH, bahwasanya waktu Dhuha itu waktu Dhuha-MU – dan kecantikan adalah kecantikan-MU – dan keindahan adalah keindahan-MU – dan kekuatan adalah kekuatan-MU – dan kekuasaan adalah kekuasaan-MU - dan perlindungan itu adalah perlindungan-MU.
Wahai ALLAH, jikalau rejekiku masih diatas langit, maka turunkanlah – Dan jikalau ada didalam bumi maka keluarkanlah – dan jikalau sukar maka mudahkanlah – dan jika haram maka sucikanlah - dan jikalau masih jauh maka dekatkanlah dengan berkat waktu Dhuha, keagungan, keindahan, kekuatan dan kekuasaan-MU.
Limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambamu yang shaleh.

TILAWAH

"Wahai manusia! Sungguh telah datang kepadamu pelajaran(Al-quran) dari Tuhanmu, penyembuh bagi penyakit yang ada dalam dada, dan petunjuk serta rahmat bagi orang yang beriman."
                                                                                                    (Yunus,10:57)


ISTIGHFAR

"Berlumbalah kamu untuk mendapat keampunan Tuhan kamu dan syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi oranh yang beriman kepada Allah dan RAsul-Nya; itulah kurniaan Allah;diberikan kepada sesiapa yang dikehendaki; dan Allah mempunyai kurnia yang besar."                         (Al-Hadid,57:21)
           Hadis disebut oleh Imam Nawawi, "Baginda memerintahkan agar kita beristighfar dan bertaubat bahkan memaklumkan baginda sendiri bertaubat setiap hari sebanyak 70- 100 kali! [petikan majalah solusi]


QIAMULLAIL

"Sesungguhnya orang2 yang bertakwa berada di dalam taman2(syurga) dan di mata air2, sambil mengambil apa yang diberikan kepada mereka oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya, mereka sebelum itu di dunia adalah orang2 yang berbuat baik. Mereka SEDIKIT SEKALI TIDUR DI WAKTU MALAM, DAN DI AKHIR2 MALAM MEREKA memohon ampun(kepada Allah)."
                                              (Az-Zariyat,51:15-18)


MATHURAT

"Maka bersabarlah kamu terhadap apa yang mereka katakan, dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenam. Dan bertasbihlah kepada-Nya pada malam hari dan setiap selesai solat."        (Qaf, 50:39-40)

teringat kali pertama mengenali mathurat di sekolah..

SELAWAT

Diriwayatkan daripada Aisyah rha. bahawa ia telah berkata:
"Sedang aku menjahit baju pada waktu sahur maka jatuhlah jarum drpd tanganku, tiba2 kebetulan lampu pun padam, lalu masuklah Rasulullah s.a.w, ketika itu juga aku dpt mengutip jarum itu kerana cahaya wajahnya, lalu aku berkata," Hai Rasulullah, alangkah bercahayanya wajahmu! Seterusnya aku bertanya:"Siapakah yg tidak akan melihatmu pada hari kiamat?" Jawab Rasulullah: "Orang yang bakhil." Aku bertanya lagi:"Siapakah orang yang bakhil itu:" Jawab baginda:"Orang yang ketika disebut namaku didepannya, dia tidak mengucap selawat ke atasku."



p/s:Duhai sahabat, sama2 mohon kekuatan dari Allah untuk kita mengamalkan amalan2 ini..Bukan ku pinta kau berbuat kerana manusia, tetapi berbuatlah kerana Allah..kerana betapa ku inginkan kita semua merasai cinta Allah yang hakiki...carilah redha Allah..insyaAllah...moga terus istiqamah dalam usaha untuk memperbaiki diri..innallaha maa'na.SUKSES DUNIA AKHIRAT....

 

FIKIRKAN, Berapa peratus keseimbangan antara dunia dan akhirat yang harus kita peruntukkan????

jwpn:AKHIRAT=100%, DUNIA=0%...KERANA DUNIA ADALAH JAMBATAN UNTUK KE AKHIRAT...kerana itu, sedarlah kita apa yang kita buat di dunia menjadi ibadah sekiranya diniatkan kerana Allah,walau sekadar gosok gigi, tidur, belajar....RENUNG2KAN....

Ubat Hati


UBAT HATI
1)BACA QURAN DAN MAKNANYA
2)SOLAT MALAM DIRIKANLAH
3)BERKUMPULAN DENGAN ORANG SOLEH
4)PERBANYAKKAN BERPUASA
5)ZIKIR MALAM BERPANJANGLAH......


Bersyukurlah....

Alhamdulillah, segala pujian kita panjatkan ke hadrat Illahi krn masih memberi ruang dan nafas utk terus melalui kehidupan hari ini(sama2 ucap..ALHAMDULILLAH)(^_^)


         Sama2 kita panjatkan kesyukuran pada Allah jugak yg telah memberi rezeki kpd kita sama ada melalui ibu bapa kita dan org disekeliling kita yang kadang2 kita kurang merasakan apa yg mak ayah kita beli, beri sebenarnya adalah rezeki dari Allah juga=)


        Bersyukurlah kita dengan apa yang Allah duga dan uji kita pada hari ini kerana itu tandanya Allah masih sayang pada kita=) Bersabarlah dengan ujian yang Allah berikan..Sesungguhnya Allah bersama kita dan mungkin Allah berkehendakkan kita lebih dekat dengannya....Subhanallah, betapa Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang..


"Dan ingatlah ketika Tuhanmu memaklumkan,"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, nescaya Aku akan menambah(nikmat) kepadamu, tetapi jika kamu mengingkari(nikmat-Ku), maka pasti azab-Ku sangat berat."


"Dan Musa berkata," Jika kamu dan orang yang ada di bumi semuanya mengingkari(nikmat Allah) maka sesungguhnya Allah Maha Kaya, Maha Terpuji."          (Ibrahim:7-8)


".......Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, necaya kamu tidak akan mampu menghitungnya. Sungguh, manusia itu sangat zalim dan sangat mengingkari(nikmat Allah).             (Ibrahim:34)    




       

Selasa, 14 Jun 2011

Iblis Datang dari Muka, Belakang, Kanan, dan Kiri Kita

dakwatuna.com - Di dalam Al-Quran, akan kita dapati sebuah rakaman dialog antara Allah SWT dengan iblis yang dihukum oleh Allah. Dalam dialog tersebut, iblis menyatakan untuk selalu menyesatkan manusia. Hal tersebut terekam dalam surat Al A'raf ayat 16-17 berikut ini:
"Iblis menjawab: 'Kerana Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan men-dapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). '" (QS. Al A'raf: 16-17)


Dari ayat Al-Quran di atas dijelaskan bahawa Iblis akan sentiasa menghalang-halangi kita dari jalan yang lurus. Caranya, dia akan mendatangi kita dari muka, dari belakang, dari kanan, dan dari kiri kita. Lalu apa maksud dari keempat-empat penjuru itu?
Dalam tafsir Ibnu Katsir dijelaskan bahawa yang dimaksudkan dengan firman Allah SWT dalam surah Al-A'raf ayat 17 di atas adalah:
"Kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka": Iblis akan membuat manusia ragu akan permasalahan akhirat ( Min baini Aidihim ),
"Dan dari belakang mereka": dibuat mereka cinta kepada dunia ( Wa Min Kholfihim ),
"Dari kanan": urusan-urusan agama akan dibuat tidak jelas ( Wa 'An Aimaanihim )
"Dan dari kiri mereka": dan manusia akan dibuat tertarik dan senang terhadap kemaksiatan ( Wa 'An Syama'ilihim ).


Lalu timbul pertanyaan di benak kita, mengapa iblis tidak mendatangi kita dari atas dan dari bawah kita? Hal tersebut dijelaskan dalam sebuah tafsir Al-Quran berikut ini:
Al-Fakhrur-Razy dalam tafsirnya berkata: "Diriwayatkan bahawa ketika Iblis berkata ucapannya tersebut, maka hati para malaikat yang menjadi kasihan terhadap manusia mereka berkata:" Wahai Tuhan kami, bagaimana mungkin manusia bisa melepaskan diri dari gangguan syaitan? "Maka Allah berfirman kepada mereka bahawa bagi manusia masih tersisa dua jalan: atas dan bawah, jika manusia mengangkat kedua tangannnya dalam do'a dengan penuh kerendah-hatian atau bersujud dengan dahinya di atas tanah dengan penuh kekhusyukan, Aku akan mengampuni dosa-dosa mereka " (At- Tafsir Al-Kabir V/215)
Dalam tafsir yang lain juga dikatakan bahawa Iblis tidak mendatangi kita dari atas, kerana rahmat turun kepada manusia dari atas (Tafsir Ibnu katsir III/394-395).


Oleh kerana itu iman adalah senjata kita. Berdoalah, mari kita berlindung kepada Allah atas segala godaan syaitan yang terkutuk. []

http://www.dakwatuna.com/2011/06/12726/iblis-datang-dari-muka-belakang-kanan-dan-kiri-kita-2/

Hati akan tenang dengan mengingati-Nya..




Assalamualaikum..


Bagaiman hati ketika ini?

Saat ini?

Moga kita berada dalam kalangan orang2 yang sedar,

Kutitipkan kesyukuran buat Illahi,

Kerana masih diberi nikmat untuk hidup pada hari ini,

Walau mungkin dosa yang dibuat semakin bertambah,

Tapi betapa kurindukan Illahi,

Untuk menatap-Nya di syurga nanti...


Bersama kita luangkan masa mengingati Illahi..


"DAN BERSEGERALAH KAMU MENCARI AMPUNAN DARI TUHANMU

DAN MENDAPATKAN SYURGA YANG LUASNYA SELUAS LANGIT DAN BUMI

YANG DISEDIAKAN BAGI ORANG2 YANG BERTAKWA,

(IAITU) ORG YANG BERINFAK, BAIK DI WAKTU LAPANG MAHUPUN SEMPIT,

DAN ORANG2 YG MENAHAN AMARAHNYA DAN MEMAFKAN(KESALAHAN) ORG LAIN.

DAN ALLAH MENCINTAI ORANG YANG BERBUAT KEBAIKAN,

DAN(JUGA) ORANG2 YANG MENGERJAKAN PERBUATAN KEJI

ATAU MENZALIMI DIRI SENDIRI(SEGERA)

MENGINGAT ALLAH, LALU MEMOHON AMPUNAN ATAS DOSA2NYA,

DAN(SIAPA) LAGI YANG DAPAT MENGAMPUNI DOSA2 SELAIN ALLAH?

DAN MEREKA TIDAK MENERUSKAN DOSA ITU,

SEDANG MEREKA MENGETAHUI.

(A'li-Imran:133-135)













Khamis, 9 Jun 2011

Hari ini dan....

Hari ini,
Apa yang kita lakukan di setiap saat yang berlalu??,
Qiam, solat dhuha, mathurat, tilawah,hafazan,istighfar,selawat?? atau,
Tidur, menonton televisyen, shopping yg overdost, berangan-angan kosong atau
LENA, LENA DAN TERUS LENA???

Hari ini,
Adakah aktiviti yang kita lakukan memungkinkan kita mencapai redha Allah?
Duhai sahabat, duhai teman, duhai abg, duhai kakak, duhai adik,
Usah kita berpaut pada dunia yang sementara,
dan kita berterusan terpedaya dengan bisikan syaitan,
Ah,malunya diri ini menuturkan kata,
Takut diri tak serupa bicara,
Mudah2an Allah masih menjagaku,
Menjagamu duhai sahabat,
Kerana betapa aku inginkan kita bersatu di syurga sana,
InsyaAllah....

Ingatkah kita firman Allah,
"tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan utk beribadah kpd-Ku"(51:56)
Sahabatku yang tercinta,
Sama2 kita penuhi hari kita yang membuktikan kesyukuran kita kerana menjadi hamba-Nya..
Allah mengilhamkan sukma kefasikan dan ketakwaan,
beruntung bagi yg mensucikannya,
Merugi bagi yg mengotorinya,
Ingatlah, Allah telah menunjukkan jalan2 sebagai pilihan,
Terpulang pada diri untuk memilihnya,
Kerana aku bukan sesiapa,
Dan kerana aku hanya penyeru, bukan penghukum..

sesungguhnya org2 yg beriman,
adalah mereka yg apabila disebut nama Allah gementar hatinya,
dan apabila dibacakan ayat2-Nya bertambah(kuat) imannya
dan hanya kepada Tuhan mereka bertawakal,
Iaitu org2 yg melaksanakan solat dan yg menginfakkan sebahagian dari rezeki 
yang Kami berikan kpd mereka,
Mereka itulah org2 yg beriman. Mereka akn memperoleh darjat(tinggi) di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezeki(nikmat) yg mulia(8:2-4)

"Ya  Allah, kami ini lemah perkuatkanlah kami dengan redha-Mu, pimpinlah kami kpd kebaikan. jadikan Islam penghujung redha kami,
 Kami lemah Ya Allah, perkuatkanlah kami, pandulah, kami ini fakir, anugerahkanlah rezeki pada kami, Ya Rahim.
 Ya Allah, peliharalah Islam dlm keadaan kami b'diri, mahupun duduk,Jauhilah segala musuh kami dan hasad dengki.
 Jadikan kami org yg bersyukur dan sabar. Jadikan pandangan kami hebat hanya untuk-MU, dan jadikan pandangan kami pada manusia itu kecil. Kurniakan kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, jauhilah kami azab siksa Neraka.
    Tunjukilah kami  perkara benar, agar kami dpt mengikutinya, tunjukilah kami kebatilan agar kami dpt menjauhinya."

"Aku sesuai dengan keyakinan hamba-Ku kepada-Ku." (HR Ahmad)

DAN DI ANTARA MANUSIA ADA ORANG YG M'GORBANKAN DIRINYA UTK MENCARI KEREDHAAN ALLAH. DAN ALLAH MAHA PENYANTUN KPD HAMBA2-NYA.(2:207)



Rabu, 8 Jun 2011

ASB/ASN HARAM – JABATAN MUFTI NEGERI SELANGOR

Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Selangor Kali 2/2011 yang bersidang pada 12hb. April 2011M bersamaan 8 Jumadal Ula 1432H telah bersetuju memutuskan bahawa Pelaburan Amanah Saham Nasional (ASN), Amanah Saham Bumiputera (ASB) dan seumpamanya adalah tidak halal. Hal ini kerana ia masih belum menepati hukum syarak dengan alasan seperti berikut:
Skim Amanah Saham Nasional (ASN) dan Amanah Saham Bumiputra (ASB) secara jelas terlibat dalam aktiviti pelaburan yang bercampur-campur antara patuh syariah dan tidak patuh syariah sebahagian besarnya adalah daripada sektor kewangan konvensional.
 
Update: 09/06/2011, 0:14
Nabi dah pesan supaya jauhkan yang syubhah dan yang haram. Orang beriman bila dengar benda haram datang rasa taqwa dalam hatinya manakala orang munafiq akan marah-marah dan mencari jalan untuk melepaskan diri dari kelihatan bersalah – Ustaz Azhar Idrus
P/S: Sila share artikel ini untuk kebaikan bersama :)
-just copy and paste!

Cara Nabi Jaga Kesihatan

BAGAIMANAKAH cara hidup yang diamalkan Rasulullah s.a.w yang perlu umat Islam contohi? Mencontohi Nabi bukan sekadar serpihan, tetapi perlu dalam semua aspek kehidupan kita.
Kali ini penulis ingin kongsikan bersama cara hidup sihat Nabi Muhammad amalkan. Bukan bermakna nabi terhindar daripada penyakit, tetapi baginda sebenarnya hanya pernah sakit beberapa kali saja.
Baginda sentiasa berada dalam keadaan sihat walaupun menggalas tugas berat dan mencabar. Perhatikan perbezaan dengan diri kita yang menghidap pelbagai penyakit serta penderitaan.






Badan kita sihat, tetapi kebanyakannya hati berpe nyakit. Antara beberapa cara hidup sihat yang Baginda amalkan adalah:


Selalu bangun sebelum subuh
Rasulullah mengajak umatnya untuk bangun sebelum Subuh bagi melaksanakan solat sunat, solat fardu dan solat Subuh secara berjemaah.
Hal ini memberi hikmah yang mendalam antaranya mendapat limpahan pahala, kesegaran udara subuh yang baik terutama untuk merawat penyakit tibi serta memperkuatkan akal fikiran.


Aktif menjaga kebersihan
Rasulullah sentiasa bersih dan rapi. Setiap Khamis atau Jumaat, Baginda mencuci rambut halus di pipi, memotong kuku, bersikat serta memakai minyak wangi.
“Mandi pada hari Jumaat adalah sangat dituntut bagi setiap orang dewasa. Demikian pula menggosok gigi dan pemakai harum-haruman.” (Hadis riwayat Muslim)


Tidak pernah makan berlebihan
Sabda Rasulullah w yang bermaksud: “Kami adalah satu kaum yang tidak makan sebelum lapar dan apabila kami makan tidak terlalu banyak (tidak sampai kekenyangan).” (Muttafaq Alaih)
Dalam tubuh manusia ada tiga ruang untuk tiga benda: Sepertiga untuk udara, sepertiga untuk air dan sepertiga lainnya untuk makanan.
Bahkan ada satu pendidikan khusus bagi umat Islam iaitu dengan berpuasa pada Ramadan bagi menyeimbangkan kesihatan selain Nabi selalu berpuasa sunat.


Gemar berjalan kaki
Rasulullah berjalan kaki ke masjid, pasar, medan jihad dan mengunjungi rumah sahabat. Apabila berjalan kaki, peluh pasti mengalir, roma terbuka dan peredaran darah berjalan lancar.
Ini penting untuk mencegah penyakit jantung. Berbanding kita sekarang yang lebih selesa menaiki kenderaan. Kalau mahu meletakkan kenderaan, mesti letak betul-betul di hadapan tempat yang hendak kita pergi.


Tidak pemarah
Nasihat Rasulullah ‘jangan marah’ diulangi sampai tiga kali. Ini menunjukkan hakikat kesihatan dan kekuatan Muslim bukanlah terletak pada jasad, tetapi lebih kepada kebersihan jiwa.
Ada terapi yang tepat untuk menahan perasaan marah iaitu dengan mengubah posisi ketika marah, bila berdiri maka hendaklah kita duduk dan apabila sedang duduk, maka perlu berbaring.
Kemudian membaca Ta’awwudz kerana marah itu daripada syaitan, segera mengambil wuduk dan solat dua rakaat bagi mendapat ketenangan serta menghilang kan gundah
di hati.


Optimis dan tidak putus asa
Sikap optimis memberikan kesan emosional yang mendalam bagi kelapangan jiwa selain perlu banyakkan sabar, istiqamah, bekerja keras serta tawakal kepada Allah s.w.t.


Tidak pernah iri hati
Bagi menjaga kestabilan hati dan kesihatan jiwa, semestinya kita perlu menjauhi daripada sifat iri hati. “Ya Allah, bersihkanlah hatiku dari sifat-sifat mazmumah dan hiasilah diriku dengan sifat-sifat mahmudah.”


Pemaaf
Pemaaf adalah sifat yang sangat dituntut bagi mendapatkan ketenteraman hati dan jiwa. Memaafkan orang lain membebaskan diri kita daripada dibelenggu rasa kemarahan.
Sekiranya kita marah, maka marah itu melekat pada hati. Justeru, jadilah seorang yang pemaaf kerana yang pasti badan sihat.
Bahagia sebenarnya bukan mendapat tetapi dengan memberi. Sebenarnya, ba nyak lagi cara hidup sihat rasul semoga hati kita semakin dekat dengan Nabi yang amat kita rindukan pertemuan dengannya.


Oleh Ustaz Zawawi Yusoh


http://www.islamituindah.my/cara-nabi-jaga-kesihatan-diri

Mencari Kesegaran Hati

dakwatuna.com – “Agama ini kokoh dan kuat. Masukilah dengan lunak, dan jangan sampai timbul kejenuhan dalam beribadah kepada Rabbmu.” (Al-Baihaqi)

Maha Suci Allah yang mempergilirkan siang dan malam. Kehidupan pun menjadi dinamis, seimbang, dan berkesinambungan. Ada hamba-hamba Allah yang menghidupkan siang dan malamnya untuk senantiasa dekat dengan Yang Maha Rahman dan Rahim. Tapi, tidak sedikit yang akhirnya menjauh, dan terus menjauh.
Seperti halnya tanaman, ruhani butuh siraman
Sekuat apa pun sebatang pohon, tidak akan pernah bisa lepas dari ketergantungan dengan air. Siraman air menjadi energi baru buat pohon. Dari energi itulah pohon mengokohkan pijakan akar, meninggikan batang, memperbanyak cabang, menumbuhkan daun baru, dan memproduksi buah.
Seperti itu pula siraman ruhani buat hati manusia. Tanpa kesegaran ruhani, manusia cuma sebatang pohon kering yang berjalan. Tak ada keteduhan, apalagi buah yang bisa dimanfaatkan. Hati menjadi begitu kering. Persis seperti ranting-ranting kering yang mudah terbakar.
Allah swt. memberikan teguran khusus buat mereka yang beriman. Dalam surah Al-Hadid ayat 16, Yang Maha Rahman dan Rahim berfirman, “Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman untuk tunduk hati mereka mengingat Allah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka). Janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al-Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka. Lalu, hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik.”
Hati buat orang-orang yang beriman adalah ladang yang harus dirawat dan disiram dengan zikir. Dari zikirlah, ladang hati menjadi hijau segar dan tumbuh subur. Akan banyak buah yang bisa dihasilkan. Sebaliknya, jika hati jauh dari zikir; ia akan tumbuh liar. Jangankan buah, ladang hati seperti itu akan menjadi sarang ular, kelabang dan sebagainya.
Hamba-hamba Allah yang beriman akan senantiasa menjaga kesegaran hatinya dengan lantunan zikrullah. Seperti itulah firman Allah swt. dalam surah Ar-Ra’d ayat 28. “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenteram.
Rasulullah saw. pernah memberi nasihat, “Perumpamaan orang yang berzikir kepada Rabbnya dan yang tidak, seumpama orang hidup dan orang mati.” (Bukhari dan Muslim)
Siapapun kita, ada masa lengahnya
Manusia bukan makhluk tanpa khilaf dan dosa. Selalu saja ada lupa. Ketika ruhani dan jasad berjalan tidak seimbang, di situlah berbagai kealpaan terjadi. Saat itulah, pengawasan terhadap nafsu menjadi lemah.
Imam Ghazali mengumpamakan nafsu seperti anak kecil. Apa saja ingin diraih dan dikuasai. Ia akan terus menuntut. Jika dituruti, nafsu tidak akan pernah berhenti.
Pada titik tertentu, nafsu bisa menjadi dominan. Bahkan sangat dominan. Nafsu pun akhirnya memegang kendali hidup seseorang. Nalar dan hatinya menjadi lumpuh. Saat itu, seorang manusia sedang menuhankan nafsunya.
Allah swt. berfirman, “Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dan Allah telah mengunci mati pendengaran dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya.” (Al-Jatsiyah: 23)
Seburuk apapun seorang muslim, ada pintu kebaikannya
Seperti halnya manusia lain, seorang muslim pun punya nafsu. Bedanya, nafsu orang yang beriman lebih terkendali dan terawat. Namun, kelengahan bisa memberikan peluang buat nafsu untuk bisa tampil dominan. Dan seorang hamba Allah pun melakukan dosa.
Dosa buat seorang mukmin seperti kotoran busuk. Dan shalat serta istighfar adalah di antara pencuci. Kian banyak upaya pencucian, kotoran pun bisa lenyap: warna dan baunya.
Allah swt. berfirman dalam surah Ali Imran ayat 133 hingga135. “Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa….Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah. Lalu, memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.
Khilaf buat hamba Allah seperti mata air yang tersumbat. Dan zikrullah adalah pengangkat sumbat. Ketika zikrullah terlantun dan tersiram dalam hati, air jernih pun mengalir, menyegarkan wadah hati yang pernah kering.
Sekecil Apapun kebaikan dan keburukan, ada ganjarannya
Satu hal yang bisa menyegarkan kesadaran ruhani adalah pemahaman bahwa apa pun yang dilakukan manusia akan punya balasan. Di dunia dan akhirat. Dan di akhirat ada balasan yang jauh lebih dahsyat.
Firman Allah swt., “Siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan siapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (Al-Zilzaal: 7-8)
Pemahaman inilah yang senantiasa membimbing hamba Allah untuk senantiasa beramal. Keimanannya terpancar melalui perbuatan nyata. Lantunan zikirnya hidup dalam segala keadaan.
(Yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), ‘Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.” (Ali Imran: 191)

Tenteramkan Jiwa dengan Berdzikir kepada Allah SWT


dakwatuna.com – Allah SWT berfirman:
ألا بذكر الله تطمئن القلوب
Ketahuilah dengan berdzikir kepada Allah jiwa (hati) menjadi damai (tenteram)
أَلَمْ يَأْنِ لِلَّذِينَ آمَنُوا أَنْ تَخْشَعَ قُلُوبُهُمْ لِذِكْرِ اللَّهِ
“Tidaklah kalian ketahui bahwa hati hamba-hamba Allah SWT yang beriman itu dibahagiakan oleh Allah dengan banyak berdzikir kepada-Nya” (QS. Al-Hadid:16)
Bulan suci Ramadhan merupakan salah satu cara Allah memberikan kebahagiaan kepada hamba-hamba-Nya; terutama kebahagiaan batin, yaitu melalui peningkatan kualitas iman dan taqwa. Sementara itu di antara sarana untuk meningkatkan mutu dan kualitas keimanan dan ketaqwaan adalah berdzikir kepada Allah. Karena itulah, pada bulan suci ini umat Islam sangat dianjurkan untuk memperbanyak ibadah di antaranya adalah dzikir.
Standar dzikir yang diharapkan adalah tidak hanya sekadar gerakan lisan namun memiliki bekas dan pengaruh dalam kehidupan sehari-hari. Dengan dzikir yang banyak diharapkan mampu menghadirkan nur (cahaya) Allah SWT, begitu pula memberikan ketenangan dan ketenteraman jiwa. Karena itu, semakin kuat iman seseorang maka akan semakin banyak pula dzikirnya kepada Allah SWT.
Dzikir kepada Allah juga menjadi alat hamba yang beriman untuk menghapus dosa-dosanya sebagaimana janji Allah SWT dalam Al-Quran:
وَالذَّاكِرِينَ اللَّهَ كَثِيرًا وَالذَّاكِرَاتِ أَعَدَّ اللَّهُ لَهُمْ مَغْفِرَةً وَأَجْرًا عَظِيمًا
“Allah mempersiapkan pengampunan dosa dan ganjaran yang mulia bagi kaum muslimin dan muslimat yang berdzikir.” (QS. Al-Ahzab:35)
Sebagaimana dzikir kepada Allah SWT merupakan sarana untuk menerangi pikiran dan mental guna mencapai taraf kesadaran ketuhanan yang Maha Tinggi. Lebih jauh lagi dzikir juga akan membawa ketenangan, kedamaian dan kebahagiaan hidup sebagaimana firman-Nya:
الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
“Yaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan dzikrullah. Ingatlah hanya dengan berdzikir maka hati akan menjadi tenteram.” (QS. Ar-Ra’ad: 28).
Pentingnya berdzikir juga diungkapkan dalam sebuah hadits Nabi saw yang diriwayatkan oleh Abu Darda Nabi saw bersabda:
أَلَا أُخْبِرُكُمْ بِخَيْرِ أَعْمَالِكُمْ وَأَرْفَعِهَا فِي دَرَجَاتِكُمْ وَأَزْكَاهَا عِنْدَ مَلِيكِكُمْ وَخَيْرٍ لَكُمْ مِنْ إِعْطَاءِ الذَّهَبِ وَالْوَرِقِ وَخَيْرٍ لَكُمْ مِنْ أَنْ تَلْقَوْا عَدُوَّكُمْ فَتَضْرِبُوا أَعْنَاقَهُمْ وَيَضْرِبُوا أَعْنَاقَكُمْ قَالُوا بَلَى قَالَ ذِكْرُ اللَّهِ تَعَالَى
“Maukah aku beritahukan sebaik-baik amal dan lebih tinggi derajatnya dan lebih bersih di sisi Raja (Allah) kalian, dan sebaik-baik pemberian daripada emas dan uang, dan sebaik-baik kalian dari bertemu musuh lalu kalian memenggal leher mereka atau kalian yang terpenggal, mereka berkata: mau, nabi bersabda: Dzikir kepada Allah SWT”. (Bukhari Muslim)
Begitu pun dengan berdzikir dapat membangkitkan selera ibadah serta menuju akhlaq yang mulia. Karena dzikir selain merupakan pekerjaan hati dengan selalu mengingat Allah SWT setiap saat dan dalam semua kondisi. Namun juga merupakan kerja lisani (ucapan), kerja aqli (menangkap bahasa Allah di balik setiap gerak alam), dan kerja jasadi(dengan melaksanakan segala perintah Allah dan meninggalkan larangan-Nya).
Idealnya dzikir itu berangkat dari kekuatan hati, ditangkap oleh akal, dan dibuktikan dengan ketaqwaan, amal nyata di dunia ini. Karena itu praktek dzikir tidak terbatas pada satu kondisi dan tempat tertentu; kapan dan dimana saja dapat dilakukan bahkan dalam kondisi hadats (tidak bersuci) juga boleh dilakukan; baik dalam keadaan berdiri, duduk, atau berbaring seperti firman Allah:
الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّار
“(yaitu) orang-orang yang selalu berdzikir (mengingat) kepada Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan Kami, Tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha suci Engkau, Maka peliharalah Kami dari siksa neraka”. (QS. Ali Imran: 191).
Baik dzikir yang dilakukan secara formal atau non formal, di Masjid, di Mushalla, di rumah, di kantor, atau di jalanan sekalipun; Allah berfirman:
فِي بُيُوتٍ أَذِنَ اللَّهُ أَنْ تُرْفَعَ وَيُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ يُسَبِّحُ لَهُ فِيهَا بِالْغُدُوِّ وَالْآصَالِ
“Bertasbih kepada Allah di masjid-masjid yang telah diperintahkan untuk dimuliakan dan disebut nama-Nya di dalamnya, pada waktu pagi dan waktu petang” (QS. An-nur: 36),
dan bisa juga dilakukan sendiri-sendiri atau berjamaah (dalam majelis). Dengan berdzikir berarti mengundang rahmat Allah SWT, dan doa para malaikat. Dengan banyak berdzikir kepada-Nya, maka sesuai janji Allah, Dia akan menyelamatkan umat dari semua bentuk kezhaliman, kegelapan dan kemaksiatan. Dalam hadits Abu Hurairah dan Abu Said Al-Khudri dijelaskan bahwa Rasulullah SAW pernah bersabda:
وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمْ السَّكِينَةُ وَغَشِيَتْهُمْ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمْ الْمَلَائِكَةُ وَذَكَرَهُمْ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ
“Tidaklah duduk suatu kaum yang berdzikir menyebut nama Allah kecuali akan dinaungi para malaikat, dipenuhi mereka oleh rahmat Allah dan diberi ketenangan, karena Allah menyebut-nyebut nama mereka di hadapan malaikat yang ada di sisinya.” (Muslim, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah).
Dan dengan berdzikir kepada Allah SWT, maka Allah SWT juga akan selalu bersama orang yang berdzikir, dan dengan demikian pertolongan dan rahmat Allah SWT juga akan selalu tercurahkan kepadanya. Sementara itu, Bulan suci Ramadhan ini merupakan kesempatan berharga bagi setiap muslim untuk meningkatkan volume dzikir kepada Allah SWT guna menggapai kebahagiaan di dunia dan akhirat. Itulah beberapa hal penting yang mungkin dapat kita jadikan landasan untuk mencari kebahagiaan hidup di dunia ini dan juga sebagai bekal untuk menghadapi kehidupan akhirat nanti.




Alhamdulillah